Tokoh-tokoh musisi yang penting dalam era Swing


Posted on 11 August 2007 by Ceto Mundiarso

Era Swing juga telah banyak mengadirkan atau memunculkan tokoh-tokoh musisi yang menonjol dan berperan dalam era Swing tersebut dan bahkan mempengaruhi perkembangan musik jazz untuk era selanjutnya. Para musisi tersebut antara lain para pimpinan big band, Count Basie, Duke Ellington, Fletcher Henderson, Jimmy Lunceford, ataupun si “Raja Swing” Benny Goodman. Sedangkan banyak lagi musisi yang lebih mempunyai kesempatan untuk mengekspresikan sebagai solois, seperti para saxophonist Coleman Hawkin, Benny Carter, Ben Webster, Johny Hodges, para pianis seperti Art Tatum. Terddy Wilson, Fats Domino, para drummer seperti Gene Krupa, Cozy Cole, Sid Carlett, kemudian para pemain trumpet seperti Roy Eldridge, Rex Stewart, Bunny Berigan dan tidak ketinggalan para vokalis bersuara emas seperti Billy Holiday, Ella Fitzgerald, Sarah Vaughn, Cab Calloway. Sebenarnya masih banyak lagi kalau disebut satu persatu musisi jazz pada saat itu, namun kita pilih yang menonjol saja dan mewakili pada eranya.

Count Basie yang bernama asli William Basie adalah musisi kelahiran Red Bank, Nerw Jersey 21 Agustus 1904. Pada a wal tahun 1920-an sudah menjadi musisi professional dan bermain di Asbury Park, New Jersey dan di New York Club. Sebelumnya dia kurang diperhitungkan sebagai pianis, tapi
Count Basie, 1969 – Ron Joy–Globe Photos
setelah mendapatkan bimbingan secara professional dari Fat Waller, Basie mulai berkembang permainan dan karirnya. Pada awal-awal rekaman dengan Benny Moten dan beberapa pertunjukannya dia bermain stride piano sangat bagus, namun gaya permainannya jikalau tidak didukung dengan rhytm section yang bagus tidak akan mencapai suatu keberhasilan yang maksimal. Pada tahun 1929 sampai tahun 1934 dia bersama Benny Moten banyak bekerja sama dengan Walter Page, Jimmy Rushing, Buster Smith, Lester Young dan Hot Lips Page. Mereka ini adalah musisi-musisi inti dalam kelompiknya Count Basie di Kansas City. Setelah benny Moten meninggal, band tersebut manambah anggotanya antara lain pemain bariton saxophon Jack Washington, penabuh drums Jo Jones, pemain trumpet Buck Clayton dan peniup tenor saxophon Herchel Evan. Ditandai dengan adanya agen band nasional dan kontrak rekaman, band tersebut pindah ke New York pada akhir tahun 1936 dan menambah anggotannya menjadi 12 orang, yaitu Freddie Green yang memainkan gitar dan pemain saxophon Earl Waren. Bermula dari kelompok inilah terkenal menjadi Count Basie Big Band dan sukses sekali dalam setiap pertunjukannya. Setelah itu sampai tahun 1940-an personilnya banyak silih berganti, dan setelah Count Basie meninggal pada 26 April 1984, Count Basie Big Band dipimpin oleh Frank Foster dengan nama yang masih sama yaitu Count Basie Big Band. Dan dasar-dasar musik yang diciptakan oleh Count Basie Big band ini sampai sekarang masih sering dianut dan mempengaruhi beberapa kelompok Big Band dan cirri khas musiknya terkenal sebagai Basies Basic.

Pemimpin big band lain yang sangat menonjol dari tahun 1920-an adalah Edward Kennedy Ellington atau lebih dikenal dengan nama Duke Ellington, yang lahir pada tanggal 29 April 1899 di Washington DC. Dia mulai belajar piano dari sejak kecil dan sangat tertarik dengan musik ragtime, dia sebenarnya juga mempunyai cita-cita sebagai seorang pelukis. Namun pada tahun 1917 dia membentuk band yang bermain untuk acara-acara dansa sampai bertemu dengan penabuh drum dari New Jersey, Sonny Greer yang mendorongnya untuk menjadi musisi professional. Mereka bermain bersama di Wisconsin dan Atlantic City sebelum menetap di New York pada tahun 1923. Disana dia bermain pada kelompok sextet dibawah pimpinan Elmer Snowden dimana kelompok ini merupakan kelompok dari Ellington dan teman-temannya sesama daerah. Kelo
Duke Ellington
mpok yang beranggotakan 10 orang ini sukses bermain di beberapa night club terutama di Cotton Club, sehingga mendapatkan reputasi nasional. Semasa kariernya, banyak dibantu musisi-musisi jazz yang akhirnya menjadi bintang antara lain, peniup alto saxophon Johny Hodges, pemain tenor saxophon Ben Webster, pemain bass Jimmy Blanton, pianis dan komposer Bille Strayhorn, Peniup saxophon yang dianggap mempunyai gaya modern Paul Gonsalves, peniup trumpet Clark Terry dan masih banyak lagi pemain dari band Ellington yang akhirnya menjadi solois terkenal. Duke Ellington merupakan seorang musisi yang mempunyai kelebihan tersendiridalam menciptakan komposisi, arnsir dan harmonisasi yang tidak dimiliki oleh banyak musisi jazz yang lain. Dan seperti Count Basie gaya musik dari Ellington juga banyak mempengaruhi musisi-musisi dan big band sesudahnya bahkan sampai sekarang dan dikenal sebagai gaya Ellingtonia. Ellington meninggal pada tanggal 24 Mei 1974 dan bersama big bandnya dia juga pernah melakukan pertunjukan di Indonesia pada tahun 1970 .

Lester Young berkomentar bahwa Coleman Hawkins, pemain tenor saxophone yang lahir di Missouri 21 November 1904 ini adalah pemain tenor saxophone sejati atau “The Real Tenor Saxophone Players” dan yang membuat kita tahu bahwa itu benar-benar suara tenor saxophone. Kreasi Hawkins telah memperkaya perbendaharaan gaya dalam bermain tenor saxophone dan selama empat puluh lima tahun dia masih menjaga dan mengukuhkan senioritasnya dalam permainan tenor saxophone.
Coleman Hawkins taken from RedHotJazz,

Coleman Hawkins pertama kali bermain musik di lingkungan sekolahnya pada umur dua belas tahun dan pada umur belasan tahun tersebut dia sudah biasa bermain di Kansas dan berkeliling pada akhir minggu di Chicago. Dimana di kota-kota itu dia mendengar permainan Buster Baily, Stomp Evans dan Ted Lewis. Pada tahun 1921 dia bergabung bersama Mammie Smith Jazz Hound’s dan pada tahun 1924 Hawkins bergabung bersama big band pimpinan Fletcher Henderson selama sepuluh tahun, dalam big band tersebut dia banyak berperan sebagai salah seorang solois yang cukup menonjol dan dengan cepat dia menjadi bintang dalam big band tersebut. Dengan permainan saxophonenya yang cepat, bahkan ada yang mengandaikan permainannya secepat roller coaster, Hawkins seperti menjadi satu tim dengan para jago-jago musik yang bermain dalam big band tersebut seperti Buster Baily dan Jimmy Harrison yang kemudian menjadi teman dekatnya. Selama bergabung dengan Henderson dia memberi kontribusi yang cukup penting dalam kelompok tersebut termasuk menciptakan salah satu komposisi klasik standard “Stampede”.

Namun sampai tahun 1934 Hawkins merasa kecewa dengan Henderson dan kemudian dia mengirim telegram kepada Jack Hylton di London untuk selanjutnya dia selama lima tahun banyak bermain di Eropa terutama di Inggris. Setelah kembali ke Amerika Hawkins membuat rekaman pertamanya sebagi leader band dan solois dengan titel “Body and Soul”, dari album dan lagu tersebut membuat Hawkins semakin populer bahkan permainannya dianggap menjadi prototipe permaina tenor saxophone dalam musik jazz. Dan lagu “Body and Soul” tersebut mendampingi kepopuleran lagu louis Armstrong yang populer pada saat itu yakni “West and Blues”. Di era selanjutnya, pada era Bebop dan Hardbop pada tahun 1940-an dan 1950-an, Hawkins tidak ketinggalan mode atau gaya dengan para musisi-musisi muda pada waktu itu. Dia sempat beberapa kali bekerja sama dengan para musisi bebop yang menonjol seperti Thelonious Monk, Stan Getz dan Sonny Rollins. Oleh karena permainannya yang luar biasa dia oleh beberapa pemain tenor saxophone dianggap sebagai “nabi” nya tenor saxophone dan Coleman Hawkins meninggal pada tanggal 19 Mei 1969.

Solois lain yang menonjol dan penting pada era Swing adalah seorang pianis yang buta sejak kelahirannya di Toledo, Ohio 13 Oktober 1909, dia adalah Art Tatum. Tatum belajar bermain piano sejak masa kanak-kanak dan sudah bermain band pada usia belasan tahun di Toledo dan Cleveland. Pada tahun 1932 dan 1933 dia menjadi seorang pemain piano yang bermain secara reguler di Adelaide Hall new York, bahkan sempat membuat album pertaman ya dalam periode tersebut. Tatum sempat mempiunyai karis sebagai solois di klub-klub kota Chicago dan New York kemudian sempat bermain di Eropa sebelum dia membentuk kelompok trionya sendiri pada tahun 1943 bersama gitaris sekaligus vokalisT
Art Tatum from The art of Tatumz
iny grimes dan pemain bass Slam Stewart dan semapat merekam album terkenal “I Got Rhythm”. Sampai kematiannya pada 5 November 1956 pun Tatum selalu membagi waktu antara penampilan solo piano dengan beberapa grup trionya maupun antara bermain di night club dan bermain di concert hall.

Tidak seperti pemain lainnya dalam perkembangan permainan piano dalam sejarah musik jazz, Art tatum seolah meringkas semua yang telah dilakukan oleh pendahulunya dalam gayanya yang khas dan dia tidak hanya telah membuka peluang untuk perkembangan permainan piano dalam musik jazz terhadap para pemain piano pada era-era selanjutnya tetapi juga untuk para musisi yang memainkan instrumen lainnya. Pada dasarnya dia terinspirasi dari permainan piano Fats Waller dan para pemain “semi classic”, dia mampu membuat permainan stride piano yang mempunyai kesan kompleks terlihat lebih sederhana dan dapat diikuti, dengan tempo yang kadang-kadang lebih cepat untuk semata-mata menikmati ekspresinya.

Sumber utama dari gaya Art tatum adalah penjabaran kembali atas komposisi-komposisi standard, disbanding dengan pemain stride piano yang lain Tatum lebih cenderung menjadi aransir daripada seorang improvisator, dia lebih suka memberikan semacam “dekorasi” disetiap permainannya. Kekuatannya yang besar dalam era ini adalah variasi ritmiknya yang tidak henti-henti dan bahkan kadang-kadang menjadi terlalu banyak untuk diikuti. Dalam hal ini dia mempunyai pengaruh yang besar pada era-era bebop terutama para pemain pianonya yang berusaha untuk memindahkan karakter permukaannya dan meninggalkan fleksibilitas ritmiknya. Pengaruh paling besar dalam gaya Tatum adalah juga harmonisasi yang lebih halus, meskipun hal ini kemungkinan dipengaruhi oleh Ellington pada karya-karyanya tahun ’30-an, terutama berhubungan dengan penggunaan interval chord yang lebih banyak variasinya. Hal ini bukan kebetulan kalau hal tersebut menarik perhatian para pemain instrumen lainnya, terutama para pemain saxophone, dan semua teknik-teknik harmonisasi pemain seperti Coleman Hawkins, Charlie Parker sampai John Coltrane sangat dipengaruhi Tatum. Didalam perkembangan musik piano dalam musik jazz, Art tatum mempunyai ciri yang sangat khas bahkan beberapa pengamat dan kritisi menyebut kekhasannya tersebut sebagai “Art Tatum School”. Hal ini dibuktikan dengan banyak penerus dikemudian hari yang permainanya sangat dipengaruhi oleh ciri khas permainan Art tatum tersebut seperti pianis Oscar Peterson, Monty Alexander sampai pianis muda Benny Green.

 

Sumber : Copy Paste dari Wartajazz.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s